Rabu, 16 April 2014

Raja


"Raja adil raja disembah. Raja zalim raja disanggah".

Semulia-mulia seorang raja adalah raja yang menganggap darah baginda sama merahnya dengan sekalian rakyat marhaen. Raja idaman jelata adalah raja yang tak mendabik dada, menyimpan murka baginda dan bukan gila disembah.

Mitos atau tidak, Jebat tetap di hati.

"Hendaklah kamu membawa gendang dan palu agar raja yang sentiasa beradu akan bangun dan segera bertanya apakah angkara orang Melaka di malam hari hingar dan bising mengganggu beta yang sedang nyenyak beradu"

"Wahai orang-orang Melaka berkumpul dan beraraklah kita pada malam ini ke istana. Amarah kamu itu adalah amarah aku juga. Amarah aku itu adalah amarah seluruh roh di Bukit China. Amarah kamu itu adalah amarah cucu-cicit Penghulu Tanjung Keling. Amarah kamu ini adalah amarah cucu-cicit Wan Empok Wan Malini anak cucu-cicit dari Bukit Seguntang Mahameru" 

Ayuh fikirkan. Mari kenangkan. 

"Taat Tuah Taatkan Rajanya, Taat Jebat Taatkan Saudaranya"

Tidak hairanlah jika Jebat pernah suatu masa dahulu mewasiatkan orang-orang Melaka bahawa dunia ini hanyalah untuk orang yang berani.

Pantun Hari-Hari


Pukul kompang pukullah gendang,
Jiwa bernyanyi sambil berangan;
Kalau teman lagi meradang,
Serang jangan ditegur pun jangan.

Pagi-pagi sudah meracau,
Khabar sini khabarlah sana;
Hidup orang lagi dipantau,
Diri sendiri tak kurang durjana.

Simpan kalung di dalam laci,
Cincin kekal sarung di jari;
Biarlah diumpat malah dicaci,
Teruskan saja menjalani hari.

Batu zamrud si batu intan,
Di dalam kotak di tepi bangsal;
Muda-muda harus menyimpan,
Dah senja nanti tidaklah kesal.

Santun dan pekerti biar sebati,
Ucap syukur hingga tak sudah;
Mulut dijaga laku diperhati,
Gaya ditata adab diperindah.


Gula-Gula Getah

Gula-gula getah
warna merah jambu
kadang-kadang kukunyah yang biru
lama lumat dalam mulutku
warnanya tetap utuh begitu

Gula-gula getah
makin hilang rasa manis
makin kuat gegetah itu
makin likat
calitkan di mana-mana
pasti berbekas, hilang tak pantas.




Rima Berirama


Unggun dipasang buat menggulai,
Makan bersila di depan anjung;
Rupa indah molek perangai,
Di mana berada kelak disanjung.

Carik-carik si kain buruk,
Dulunya jadi baju basahan;
Dinda ibarat belacu yang lapuk,
Manakan kanda mahu berkenan.

Sungguhlah panjang tali belati,
Lama diasah tajamlah pisaunya,
Makin kupandang binasalah hati,
Mahu kuidam takut dah berpunya.

Indah bicara petah tuturnya,
Bercapal berbaju Melayu teluk belanga;
Betapalah hati pantas dicurinya,
Dinda yang memandang hingga ternganga.

Dua tiga kain kusidai,
Manakan sama si sutera Cina;
Dua tiga boleh kugapai,
Takkanlah sama kanda si sana.

Jatuh bangku terbaring tiarap,
Lantailah dari si batu-bata;
Sedangkan berbatu kujejak harap,
Inikan pula didepan mata.

Cari-cari tulang belikat,
Lenguhnya sampai terbawa-bawa;
Pabila hati sudah sepakat,
Lapanglah dada tenanglah jiwa...

Selasa, 25 Februari 2014

Sekata Dua ..



Ke pekan baruh mencari rotan,
Baju lusuh hutang sebeban;
Merajuklah sayang berjauhlah intan,
Hatiku kesal bukan buatan.

Rabu, 18 September 2013

Ada Yang Faham

Saat tak ada yang mahu dengar
waktu tak ada yang hendak perhati
bila tak ada pun yang endah
ceritalah pada isi alam
mereka faham.







Jumaat, 5 Julai 2013

Takut Dihakimi


"Perlu jadi diri sendiri"
ulang itu berkali-kali
sampai hafal dalam hati
sudah faham dalam-dalam

Bukanlah susah hendak dibuat
tidaklah berat mau diingat
cuma terkadang ada yang iri
tambah pula takut dihakimi ..


 

Khamis, 30 Mei 2013

Ditabrak Naluri Sendiri


Siang tadi aku omel-omel sendiri
dasar tak puas hati
dengan orang-orang takbur
bikin hariku sedikit merusak

Sesudah habis mesyuarat ringkas
aku bersenang-senang
berkira-kira kalau wang gajian sudah tiba
fikir macam-macam yang minta diganti
belum lagi tercampur mauku pada gaun-gaun mahal

Sewaktu akal minta direhatkan
aku lari ke luar sekejap
digoda aiskrim Mat Kool
penjualnya abang Indonesia
"belilah banyak-banyak", ujarnya gembira
kawan-kawan sepejabat tumpang ketawa
"kamu itu tersangat kurus" bilang mereka

Mindaku terus keluyuran ke sini sana
perasa durian tiruan menerjah selera
bual-bual terus dengan Abang Mat pemandu peribadi majikan
pernah tinggal di rumah setinggan
sekarang menetap di flat PPRT
saat nafsuku mau yang mahal-mahal
terdengarkan itu, kerongkongku tersekat..

Belum habis cerita Khamisku
sekembali ke meja tulisku
kakak tukang bersih pejabat minta dihulurkan bakul sampahku
terlihatkan tas tangan kesayanganku, lantas bertanya;
"mahalkah beg ini?"
"sampai ke tua aku tak mungkin mampu membeli"
Air deras turuni mataku, ditabrak naluri sendiri.
Mana syukurku?



Seksyen 13, Petaling Jaya.
4.44 petang.

 

Isnin, 27 Mei 2013

Sementara Aku Ada ..

Ditelaah air wajahmu, kulihat kasih
diamati lakumu, kulihat syorga
diladeni pintamu, aku haru.

Sementara aku ada ...
tumpahkanlah kaseh
dengarilah rintih
hati aku
yang sedari mula
tak pernah kau pilih.

Sabtu, 30 Mac 2013

Tak Berani

Terperosok di pojokan kamar
bak anak cilik merajuk tak dibeli mainan pistol
dalam hati ngomel sendiri
"Aku butuh pujukan!"

Makin lama dijeruk rasa
makin tak ada yang meladeni
kian digumam geram yang melarat
tambah tak terfikirkan takdir yang datang selepas fajar
gelapkah di barat
suramkah di timur

"Mampukah aku beralah?"
kumat-kamit mengejek diri
dilawan mati akal
menyerah ku tak berani.

Ahad, 20 Januari 2013

Mimic


Dalam bot namanya Mimic
rawan hilang sama sekali
sepagi di Lembeh
bukan setakat Dorian Gray
Damien Rice ikut juga
di tengah laut damai tercetus

Sejurus itu, aku nampak kau
tak pernah ku rendahkan kuasa rindu
jauh berbatu kau tetap di situ



Isnin, 17 Disember 2012

Duhai Dianku ..


Di matamu ku lihat retak kaca
wajahku di situ pecah-pecah bak rasa percayamu
sugulmu kau sembuyikan kemas-kemas
gelora hatimu kau nyahkan dalam -dalam
agar tak ketahuan olehku

Tadi aku singgahi masa silam kita
bagai wayang kulit yang tak ada tukang cerita
tapi akulah gamelan, dan kau .. diannya
walau layar putih itu hebat rabaknya
tetap galak berirama

Saat perpisahan menemukan rindu yang menggila
bertahanlah kasihku ..
cintaku kekal bagai dulu
ketidakadaanku bukan selalu
dalam jiwamu ku masih di situ



*Kedai Kopi Starbucks, Bangsar Village, suatu senja tak seperti biasa. Bertemankan Nina 




Khamis, 29 November 2012

Keropok Lekor Urban


Dunia makin palsu
yang tulen dicerewetkan
yang tiruan diagung-agungkan
entah sejak bila
nasi lemak diurbankan
keropok lekor dimodenkan
tapi aku tak kisah
sebagaimana mereka tak endah
yang pura-pura buta minta sedekah

*Chawan Bangsar, 11.55 pagi


Selasa, 20 November 2012

Cair


Mahukah kau ku ceritakan rasa asli dalam hati
asalnya nak ku rahsia sampai mati
dengan kalbuku dah sebati
walau fahaman kita tak seerti

Enam belas minggu dicagar harap
kau ku ingat tiap kali tiarap
rahsia ini gagah ku perap
hatiku mabuk bila kau ditatap

Indah nian sapaanmu
maha indah tona suaramu
jasad ini cair padamu
maknailah aku buat dirimu

Isnin, 1 Oktober 2012

Edan Kasmaran


Kelam bukan mendung
cerah bukan matahari
keras bukan bata
lembut bukan sutera Cina
ada apa dengan hatiku ?

Duduk tak betah, berdiri tak kena
melongo terus di tempat tidur
mengingatmu, girang pancainderaku
apa mahumu duhai jiwa?

Kalbuku bak diperbudak
raga umpama dicarik dikoyak
bila kau jauh jiwa berontak
kucupmu nan mesra, itulah ku hendak 


Selasa, 7 Ogos 2012

Wira Bulu Tangkis

* buat tuan yang terutama, Datuk Lee Chong Wei kesayangan semua



Dua puluh lapan juta (jiwa) disatu dalam semalam
di arena Wembley bertarung kudrat
harapan nusa sarat dikendong
cederanya masih utuh
tapi semangat tetap ampuh
 
Di atas sofa empuk berteriak, bertepuk
seluruh semenanjung hiruk pikuk
kami dukungi perjuanganmu Datuk
harap Maharaja China akhirnya tunduk

Saat servis bertukar tangan
degup jantung hebat berkejaran
wira kami di perbatasan
pingat emas sulung kami dambakan
mungkinkah Negaraku bakal kedengaran

Kaca televisyen jadi saksi
engkaulah idola hakiki
dengan kami kau tak berhutang lagi
lihat sajalah penyatuan ini

Duhai tuan,
santun pekertimu kami muliakan
air matamu kami hargakan
rekod jagoanmu kami agungkan
budimu; sepanjang hidup kan kami kenangkan
buat warisan sepanjang zaman
di tanah tumpahnya darah kita

Maaf darimu kami tak perlu
biarlah kalah, terdamping maruah
Perak di mata mereka
emas jualah kau di hati kami

Rabu, 18 Julai 2012

Dewa Sanubari

*buat Dak Amat yang kalian kenali dengan nama lain

Kulitnya sawo matang
bujur wajahnya menggetar raga
kadangkala berkumis berjambang tidak
lebat alis matanya
rambut hitam pekat
kisahnya dirajai emosi sarat

Tuturnya terperinci, penuh hati-hati
gigi terbaris rapi
di mana aja mengundang iri
tidak kerja makan gaji
duta produk itu ini

Jenakanya polos
lagaknya bersahaja
igauan anak dara
disanjung seantero semenanjung
harapan mata dapat bertembung

Hidupnya bak wayang gambar
digasak lensa, diratah majalah
penat perihnya biar berbayar
sumbing privasi tak pernah diendah

Pujaanku,
jangan pernah kau tidak tahu
kagumku tiada bersabdu
kasihku infiniti, sayangku selalu
usah seminit lenakan semangatmu



Ahad, 15 Julai 2012

Barangkali


Khamis menyepi, Jumaat mau dihampiri
Sabtu dirangkul, Ahad minta dipeluk
Isnin pingin ditiduri, tapi usah dirajuk Rabu juga Selasa
barangkali payah 'tuk kita bersua


*Menara UBN, sebuah Isnin yang becak

Selasa, 19 Jun 2012

Pantun Budak Hitam


Ikan cencaru dibuat lauk,
Langsung digoreng tidak diperap;
Endut dimarah, suami diamuk,
Bila badan rasa tak sedap.

Ke pasaraya menebus baucar,
Rupanya dapat cakera keras;
Hati bernanah diluka pacar,
Sesudah sembuh baru dibalas.

Dua kaki panjangnya tombak,
Buat ditusuk sang ikan todak;
Hendak bukan sebarang hendak,
Suami orang kutuju sajak.


 

Jumaat, 15 Jun 2012

Literatur Ranjang

   *14 Jun 2012, tulisan bersama Keruang Katarsis


Dara:
Kian lama berindu dendam
Bakalan kutemu juga sang tuan
Usai sudah perhimpunan alam
Maukah tubuh kita bersatuan?

Pria:
Gelora di gunung, kayuhan di samudera
Bersatu tubuh pastinya mistik
Menyusuk akal di susur mantik
Meredam rasa yang kini tiba

Dara:
Subur kini jiwa yang rontok
Semaian benih makin beraja
Bak pari-pari asmara gila dirasuk
Di ranjang kita enak bersahaja

 Pria:
Nafas bertalu tiada bersabdu
Meniupkan montok dan tegar berdiri
Di ranjang bertemu bak das peluru
Melampiaskan rasa berlara api

Dara:
Empat nafas lagi sayang
Ke kiri ke kanan kita mengengsot
Terpaan mu tajam tubuhku girang
Gara-gara usapanmu rakus membusut

Pria:
Tajam ditikam dijerit girang
Utara selatan tengkujuh dipusar
Busut dirayu dengan titisan
Halus mulusmu menjadi gebar

Dara:
Erangan demi erangan aku dengarkan
Tertendang gerobok, tersadung kakimu
Makin likat segala cairan
Denganmu sayang, mustahil ku jemu

Pria:
Terpacak langsung kerisku, dengan madahmu
Mengasak nurani bermain indah mimpi
Terbayang ranjang indahmu, minda meluru
Nafas celaru walau ilusi

Dara:
Pekat malam, sepekat muntahan kerismu
Keringatan  berbelas-belas minit
Berbalas serang, tubuhku tubuhmu
Ke bilik mandi, kita menginjit

Jerebu

haruman jerebu bak gebar kota
dicium dihidu meranalah kita
hari-hari masuk berita
mahukah yang bacul mengerti semesta

Rabu, 30 Mei 2012

Belum

 belum mahu berhenti mundar- mandir sekeliling bandar
 lihat-lihat orang
 ada perawakan tersendiri
 cuci-cuci mata, amati peradaban dunia
 belum mau duduk diam
 macam anak perawan bapak yang asli
 belum siap buat disunting
 malam-malam masih keluyuran
 bangun siang jam dua belasan
 apa adanya budak perempuan begituan
 hati masih belum tetap
 untuk apa digantung harap?

Sabtu, 31 Mac 2012

Selamat sore sayang

matahari makin menjingga
ubun-ubunku masih berkeringat
dek seharian menjadi askar muka bumi
mencari sekantong beras, buat kusuap mulut sendiri

lewat ini makin tumpul akalku
konsentrasi hampir lesap
libido ku kian malap
tapi kau tak putus harap

selamat sore sayang
aku sudah pulang
sambutlah aku dengan girang
usai sudah perhimpunan dalam otakku
sekarang masa buat keringat kita bersatu

Jumaat, 6 Januari 2012

Jangan Sampai Ketahuan

kalau bikin macam-macam di belakangku
jangan sampai ketangkapan

kalau cakap yang jelek-jelek tentang aku
jangan sampai kedengaran dek kuping ku

kalau selingkuh berkali-kali
jangan sampai ketahuan

Rabu, 21 Disember 2011

Celana Robek

celana robek itu
yang melekat di punggungku
setua cinta aku untuk engkau
seusia motosikal Honda tua abah di kampung

dipakai hari-hari
dijemur tengah panas
makin pudar makin rapuh minta disiat, dibuang
tapi aku tak mahu

nanti kau tau sendiri
kenapa kusamakan kau dengan celana robek
jangan kaget

Ahad, 20 November 2011

Kalau Ada Wang Sejuta

aku mau beli fikiran kau. Biar sekecil buah pala, aku mau tahu apa isinya

Selasa, 15 November 2011

Hitam

aku tunggu engkau datang
ke Marikh bakal ku jelang
kalau engkau enggan pulang
macam itulah kau ku tatang

dengan dia aku iri
di sebelahmu dia berdiri
ku rindu kau sampai mati
walau kau tak punya hati

pandanganku makin gelap
duniaku makin malap
kenapa kau kasi hitam
kalau putih menggirangkan ...

Khamis, 16 Jun 2011

Rejamkan Ke Laut

*tulisan Khairul Nizam Mois, 12hb Jun 2008

rejamkan ia ke laut
rejamkan ia ke hutan
rejamkan ia ke orang-orang ramai

rejamkan ia kepada daun-daun
rejamkan ia kepada angin
rejamkan ia kepada air
rejamkan ia kepada rumput-rumput

perasaan gila ini
datang sekuat badai gila
merobek hatiku seperti serigala jadian

sudah sampai masa

rejamkan ia jauh-jauh
sejauh yang ku boleh rejamkan
sejauh yang mungkin
sampai tecabut lengan

tetapi
sudah tugasku mendoakan
supaya dia tunduk kepadaMu

kerana itulah yang Kau mahu aku perbuat

Khamis, 25 November 2010

Kala Hujan

kala hujan
usah pernah tadahkan tangismu
biarlah basah, biar tumpah
jangan bersisa derita itu

kala hujan
dongaklah ke awan dengan nikmat
dalam hati tak rasa terjerat
walau hati rawan yang amat

kala hujan
luar tingkap kulihat jelaga
malu-malu menakung bahagia
tertunggu-tunggu datangnya suria

Khamis, 18 November 2010

Sajak Bening, Sebening Rasa

hati ingin bercakap-cakap
perihal kasih, soal rindu
lalu entah kenapa...
wajah bujurmu singgah lagi
bersama pautan sajak-sajakmu dulu..
yang sudah kau rubah

sepenggal penantian
tak mengangkat makna sayang
biar bening rasa ini
bak perawan minta disentuh
aku tak bisa selingkuh

datanglah sayang
tapi cuma dalam tidurku

Khamis, 23 September 2010

Pabila Rindu

malam-malam yang sendiri
jengkel aku jengkel
lambat lagi kau pulang
jarum minit tak sepantas jarum saat

jam satu pagi, ke sini lagi
ayoh coba, dongak ke langit
sedangkan bintang iri akan bulan
sinari aku yang sepi

ke mana aja otakku kembara
ke Eropah Timur apa iya
segendong resah tak tertahankan
pabila rindu. Engkau

Selasa, 31 Ogos 2010

Marah ?

didekat aku, engkau lari
dijauh aku, engkau radang
dicium aku, engkau tepis
dipujuk aku, engkau jerit


harus bagaimana lagi

Khamis, 1 Julai 2010

Telanjang (Lagi)

bukan mudah menolak upaya
bukan susah menggoda sang pria
si dia

leret-leret senyum
tanam tebu pinggir bibir
lirik-lirik mata ayu
bukan aku buat-buat

setengah minit kemudian
telanjang lagi

Jumaat, 26 Mac 2010

Gaun Merah

kau tergoda lagi
gara-gara gaun merahku
loloskan terus renunganmu itu
sampai terbunuh akal sihatmu

liuk lentuk itu
aku cuma buat-buat saja
siapa sangka kau tewas juga
ah segannya!

malam semakin nakal
logikamu ke mana lesapnya
ya sudah!
ke mari kau sayang
ambillah hadiahmu

Rabu, 24 Mac 2010

Jangan Macam-Macam

kamu itu
kalau di depanku
biar gila-gila
tidak apa-apa

tapi
kamu itu
kalau di belakangku
jangan macam-macam

tak usah keluyuran terus..

Isnin, 22 Mac 2010

Pendek

aku mahu tuliskan satu puisi untuk kau
yang pendek saja
sambil minum kopi
merapik yang bukan-bukan
sampai kau bosan

Rabu, 3 Februari 2010

Sembarangan Saja

hati tertulis sebuah nukilan
wajah terpamir satu imejan
fikiran berselerak bak anai-anai
apa lagi nak kuperbuat?


mundar-mandir cari alasan
jerit kuat-kuat minta perhatian
robohkah sudah itu si tembok keegoan
siang malam mahukan habuan

Ahad, 3 Januari 2010

Ini Bukan Olok-Olok

(Seperti yang kutuliskan untuk Khairul Nizam Mois tahun sudah)

dua pasang mata
dua wajah
berserta dua jiwa
resah datang pulang pergi

bermusimkah rasa ini?
makin bersarangkah?

aku bukan jagoan cinta
bukan jua wira sanubari
batinku penuh noda
jiwaku bersalut nafsu
yang noktahnya tiada

kau datang
aku undang
menjulang makna sayang
memikul maksud cinta

ku mohon
kau akhiri rindu yang menyengat
ku doa
kau henti derita yang melarat

ku hendak
ku ingin
kau damping
diri aku
kerana
ini bukan olok-olok

* Jalan Kapas, Bangsar, 5 Jun, 2008

Jumaat, 18 Disember 2009

Tiga Minggu

dia dekatku, fikiran lapang
dia pelukku, hati riang

jauhnya dia, bukan kepalang
tiga minggu aduh, lambatnya hilang

sepekan rinduku
sayang lekaslah pulang

Rabu, 21 Oktober 2009

Rehatkan Fikiran

sejak sayang mengalir
aku terasa baru
hati melompat suka
jiwa dipukul tawa

tersangkut aku di bahumu
tertangkap aku dalam tarikanmu
mengapa keperempuananku
tiba-tiba tenang begitu?

berakhir sudahkah ratapku?

Selasa, 6 Oktober 2009

Mari Sini Sekejap

aku tunjukkan bukti-bukti kuat
aku lihatkan puisi-puisi hebat
bakal buat kau terperanjat
terus lekat

Jumaat, 25 September 2009

Lagi

diluah sakit jiwa
ditelan makin parah
(kau sebabnya)

hati aku- sudahlah rosak, kau kelar pula
kewarasan aku - sudahlah tiada, kau cantas juga
(tak henti-henti)

Jumaat, 11 September 2009

Sakit Hati - Sampai Nanti, Sampai Mati

banjirkan dengan emosi jelek
tumpahkan tangis banyak-banyak
macam tiada tempat nak pergi
seperti burung tak jumpa sarang
begitulah nanti (sakitnya)

Selasa, 1 September 2009

Cinta Kamu Hari-Hari

siapa bilang rindu dah hilang
saat cintaku mengangkat makna
siapa bilang kasih dah kurang
saat jiwa masih merana

semilir angin, temanilah aku
lalui malam-malam kosong
lintasi jalan-jalan hitam (penuh noda)
tatkala hati ingatkan dia

bertempatkah baki-baki kewarasanku?
serasa mahu kubunuh kesendirian ini
tapi mana mungkin
kerna aku cinta kamu hari-hari

Selasa, 11 Ogos 2009

Kalau Bukan Kerana Rupa

telefon bimbit tak kerap berbunyi
kotak suara tak mungkin berisi
pesta-pesta hebat itu tak terkejarkan
di rajang tak pernah berteman
kalau bukan kerana rupa

Ahad, 9 Ogos 2009

Sejadah Buruk Itu

nipis
kusam
terlipat di pojokan itu
minta diduduki
mahu aku sujud di atasnya

kenapa tidak ??
aku memang bongkak

Sabtu, 8 Ogos 2009

Tulisan Buat Kalai

kalau teringat tentang engkau
mau tercabut bola-bola mataku, menakung tangis

kalau terkenang akan engkau
seumpama macam mau tercabut otak warasku

aku diperhamba cinta yang kau beri dulu
aku dirembat rindu yang hebat, sangat hebat

puisiku tak sebagus dulu
sakit, aku sangat sakit
cinta (derita) berat

Ahad, 19 Julai 2009

Aku Raja Prasangka

yang bukan-bukan
yang entah apa-apa
aku terfikirkan

agenda
yang bukan kepalang
yang pahit
yang kelat
aku rencanakan

sudah ranumkah depresiku?

aku bukan bacul
bukan tolol
bukan mau pernah mungkirkan takdirMu
aku hanya
raja prasangka

cuma jangan
bantutkan imanku

Jumaat, 17 Julai 2009

Dan

dan
bila malam datang
laraku pun berlabuh

bila siang jelang
gelisahku makin berjelaga

makin resah
kian goyah
entah ke mana
sakit ini mesti ku hempaskan

di dadamu kah?
(entahlah..)
dan?

ceritaku masih sama.

Khamis, 16 Julai 2009

Cintaku Yang Tak Ada

kau mulia sekali
bodoh-bodoh saja kau menanti
cintaku yang tak ada

tak pernah ada

Selasa, 14 Julai 2009

Malam Ini Ku Takkan Bisa

jatuhkan kau dari tampuk hatiku
takkan mungkin

layarkan kapal cinta tanpa adanya kau
takkan boleh

aku pernah (cuba)
aku sudah (cuba)
aku beralah (selalu)

tapi
malam ini ku takkan bisa..

Isnin, 22 Jun 2009

Dan Kulihat Dia

aku keringatan
lagak tak keruan
sudah hilang puncakah?
 penasarankah aku?

dan kulihat dia
dalam mimpi (lagi)

Khamis, 11 Jun 2009

Kalau Memang Ini Takdirku

serah diri
akur saja
pada nasib tertulis
jika inilah apa yang tercipta (buat kita)

perkara apa lagi
mahu ku korbankan
kalau itulah pengeras buat bahagia
kku setuju taruhkan

berontak apa lagi
bisa aku suarakan
kalau memang ini takdirku

( sudah lama aku tunggu..)

Jumaat, 5 Jun 2009

Rawan

ragaku dipagar cemburu
jiwaku digendong lara

meranalah..

Sabtu, 16 Mei 2009

Ku Harus Bagaimana?

jengahlah hatiku walau sekejap
singgahlah di jiwaku biar sesaat

titis rindu belum kering
panas cemburu belum hilang
ku harus bagaimana?

Jumaat, 8 Mei 2009

Jika Singgah Di Kota Rindu

jika singgah di kota rindu
belikan aku senyuman itu

jika sampai di lorong kenangan
tanyakan aku apa khabarmu

jika sesat di rimba nafsu
sediakan aku seluruh arjunamu

jika tak jumpa asmara dituju
mari ku tunjukkan rupa hatiku

Bila Hari-Hari Itu Datang

oh..rupa-rupanya dia masih ada
segar, tiada cela

ah! Kenapa tiba-tiba saja
dia terpa di depan mata
kejung semua anggota
nak ucap rindu, tiada daya
aku lara

merataplah
menangislah
bila hari-hari itu datang

Rabu, 22 April 2009

Berdiri Dalam Sepi

sendiri dalam sunyi
menguis kisah-kisah dulu
cari mana puncanya, tak jumpa
kupas mana asalnya, tak jelma

aku ratu sanubari
aku pemuas nafsu
aku pemberi bahgia
aku belaian jiwa

kini tinggal apa?

Jumaat, 3 April 2009

Bukan Niat Menolak Bahagia

Tersadung di pinggir waktu
Terlupa siapa diri aku
Toleh belakang, sudah jauh aku memandu
Jalan pulang tak aku ketemu

Sayang sejuta kali sayang
Cuma sekali peluang datang
Di tangan sendiri kesetiaanku kecundang
Mustahil cintamu kembali jelang

Fikiran tumpul, nafsu membuak
Cinta kau dan aku pun makin nazak
Tawa ria kita cuma tinggal kerak
Kata putusmu sudah ku agak...

Sayang,
Bencimu, adakah noktahnya?

Sabtu, 21 Februari 2009

Puas

Sekitar jam tiga, kau mahu aku
Menjelang jam enam, kau sudah tak sabar
Setibanya jam tujuh, kita dirangkul keenakan berpesta di ranjang
Permainan hebat, aku dipukul nikmat padat

Rabu, 21 Januari 2009

Telanjang

Perbaringan yang nikmat
Aku rasa hebat.

Pejam mata.

Selasa, 20 Januari 2009

Ambillah Sapu Tangan Aku

Kesatan tangis waktu kau tak ada
Kumpulan sendu bila kau dah pergi
Saksi bengkakan mata saat kau tinggal aku
Ah! Sakitnya

Aku bukan mahukan apa-apa
Aku tidak hendakkan harta kau
Aku cuma mahu tuntut hadiah itu
Yang makin berhabuk di hati

Hingusku makin pekat
Deritaku memangnya berat
Rinduku tambah sarat
Sakitku tak ada obat
Tangisku berjela tiap malam pekat.

Ambillah sapu tangan aku
Saksikan sendiri dengan bola mata kau.

Jumaat, 9 Januari 2009

Bila Keringat Kita Bersatu

Saat bibir kita bertaup
Erangan menerpa
Ke kanan, ke kiri, ke atas, ke bawah.. kita mengengsot

Turun naik nafas kita
Keringatan tubuh kita
Bergabung tenaga kita
Capai satu matlamat sama
Tuju ke puncak sana

Sudah sampai.

Rabu, 7 Januari 2009

Makin Membusung Benciku

Benci!
Pada setan-setan keparat
Pada bangsat-bangsat mukabumi
Pada nyawa-nyawa tolol
Berambus semua!

Jangan kejar aku lagi
Jangan ekori aku
Jangan hampiri ragaku
Jangan dekati imanku
Pergi!

Rabu, 31 Disember 2008

Peti Simpanan Suara

Dipanggil tak dengar
Dijerit tak bersahut
Dicari tak jumpa
Disayang tak ketahui

Cuma yang tinggal
Cuma yang ada
Cuma yang berbaki
Hanya peti simpanan suara dia
Cara untuk dengar suara

Sakit, aku sakit.
Raga dibantai, jiwa disebat rindu.

Selasa, 16 Disember 2008

Tak Perlu Metafora!

Bayangkan kecantikan dia
Gambarkan rupa jiwa
Luahkan apa kau rasa
Perlukah metafora melampau?

Aku rimas.

Khamis, 4 Disember 2008

Jangan Pernah Sebut Namaku

Kalau nanti sudah kau sedar
Kalau nanti sudah kau tahu
Kalau nanti sudah kau rindu
Jangan pernah sebut namaku

Jika besok baru kau lihat
Jika besok baru kau perasan
Jika besok baru kau sesal
Jangan pernah panggil namaku

Sudah terlambat.

Khamis, 27 November 2008

Yuk! Ikut Aku!

Walau gelap, aku masih boleh nampak jalur cahaya itu
Yang boleh kita ikut
Ke sini kau, mari bontoti aku
Ke ruang lebih bebas, lebih banyak pilihan jelas

Aku tahu tempat yang kita boleh tuju
Di situ banyak pari-pari cinta
Yang boleh kipaskan kau kalau kau panas
Yang mahu picit kepalamu, kalau kau pening dengan perangai setanku

Ikut aku, jangan degil!

Jumaat, 21 November 2008

Bila Aku Jatuh

Tergelincir di simpang asmara
Sakitnya bukan kepalang
Terduduk di pojokan rindu
Deritanya bukan main

Rabu, 12 November 2008

Mari Teruskan Perjalanan Fikiran

Kau dan aku sama
Dua-dua tersadai lara
Enggan diuji lagi
Oleh malaikat iri hati

Nafsu mencengkamku
Ilham memburuku
Akal belum sempat membunuhku
Aku masih punya waktu

Nah!
Ambillah diriku yang baru
Yang lurus
Yang tulus
Walau bukan semua khilaf dah hapus

Mari berpimpin tangan
Ayuh teruskan perjalanan fikiran.

( Yang terlarang itu godaan, sesungguhnya)

- Di suatu pagi nan hening, sebaik diri diasmarakan. Bangsar, KL.

Rabu, 5 November 2008

Jampi

Aku dijampi nafsu
Disumpah cinta
Digelangi asmara

Bertahanlah.

Jumaat, 31 Oktober 2008

Yang Molek Itu Kaseh

Terbang!
Jangan hinggap di singgahan rindu
Bersayapkan cinta kuat
Mari ramaikan reban asmara

Ah! Kau memang suka main sembunyi-sembunyi
Bila aku lari, kau tak peduli
Bila hilang, sampai ke Marikh aku kau jelang
Sudah terlambat, bernanah luka dimamah sang helang

Hebat!
Galang-gantimu tiada
Bayang-bayang bersepah lari
Di dalam khayalan kita bercanda
Dengan mimpi ku terasa iri

Selasa, 28 Oktober 2008

Perjalanan Singkat Ke Gunung Nafsu

Dihujani bola-bola api
Dibasahi hujan noda
(Terperangkap sekejap)

Aku dirangkul nafsu
Dipeluk orgasma
Sekalian dikuasai pepeluh durjana
(Tapi masih sempat berdayung lagi)

Teruskan perjalanan senggama
Sampai ke puncak maksima
Puncak itu kita takluk berdua, bersama
Dan kemudian balik ke petak pertama
( Nak sambung lagi, pun boleh juga)

Khamis, 23 Oktober 2008

Yang Terlarang Itu Enak

* Buat lelaki-lelaki yang pernah aku asmarakan

Saat rambutku dijambak
Waktu bibirku diratah
Hati jerit-jerit mahu ia lekas masuk
Nafas goyah - turun, naik, turun, naik

Sedap.

Isnin, 20 Oktober 2008

Di Atas Sofa Biru

Tadi (lama sekali)
Duduk di situ
Otakku dibelenggu dongengan hidup

Mahu banteras dajal dalam jiwa
Hendak hapus setan dalam hati
Mampukah buat sendiri?

Di atas sofa biru
Akalku menjangkau sini sana
Di kiri berjerubu
Di kanan berbahana

Di atas sofa biru
Aku fikirkan masa tuaku
Aku kenang waktu lampauku
Sampai tak muat kotak warasku

Hentaman kuat datang lagi
Dentuman zalim menyerang lagi
Antara mampu dengan tidak
Bahagia mesti aku jejak

Berontak!!

Ahad, 19 Oktober 2008

Tanya Sama Hati

Tanya sama hati
Kenapa merana

Nanti jawab hati
Jiwa gundah gulana

Tanya sama hati
Kenapa merintih hiba

Nanti jawab hati
Penawar luka masih belum tiba

Tanya sama hati
Sudahkah ketemu pengganti

Nanti jawab hati
Tiada yang sudi..

Selasa, 14 Oktober 2008

Selasih Ditanam, Kecubung Yang Tumbuh


Bermula dari satu benih kecil
Terus jadi cambahan sihat
Siang dibaja
Malam dibelai

Tatap dia hari-hari
Tak lepas pandangan
Tatang dia hati-hati
Tumpah jangan

(Itu dulu)

Mampirkah dia di hentian masa lalu
Waktu akar kuat mencengkam
Saat dahan bercabang megah
Tika baja cukup hamburan

Lain kuharap, lain jadinya
Ingatkan panas sampai November
Tapi ribut salji mengganas sudah
Hasil tak dapat, semaian rosak

Isnin, 6 Oktober 2008

Resah Ini Untuk Siapa?

Warasku makin rontok
Akalku cuma sejengkal
Imanku macam tisu nipis
Nafsuku ibarat Kilimanjaro

Redakan hati
Lenyapkan duka
Bunuhi kecewa
Hilangi esak-esak tangis

Wahai hati
Resah ini untuk siapa?
Rindu ini mana alamatnya?
Perasaan ini apa natijahnya?

Rabu, 24 September 2008

Kisah Budak Darjah Lima

Aku boleh terbang
waktu malam hari

Aku boleh jadi isteri nombor dua
kalau aku mahu

Aku suka monyet
yang warna coklat pekat

Aku gemar cakap laju-laju
Cepat-cepat
Macam orang bijak

Aku tak takut pada momok-momok jadian
Aku lebih gerunkan keajaiban
yang kekalnya sekejap

Aku budak yang polos
Yang dengar kata bila-bila masa
Yang menangis bila disebat dengan kehilangan

Selasa, 16 September 2008

Bila Sakit Hati Menerajang Kewarasan

Aku masih di pejabat
Habiskan baki-baki kemalasan, hasil penangguhan

Barangkali aku benar sibuk
Mungkin juga aku jengkel
dengan tuntutan hidup

Hampir tak daya
Hampir tak mampu
Kerjakan dunia ini
Ketahui hakikat cuma untuk menelanjangi kebenaran

Pemikiran jelek
Tanggapan bodoh
oleh bangsat-bangsat mukabumi
Sudah cukup hitungan

Aku penat
Bila noktah itu akan sampai
Berhentikan anasir-anasir degil
yang hinggap di otakku

Kisah Sedih

Bertarikh 22 April, 2008; Aku terima utusan ini:

" wahai aida
apakah alamat surat elektronikmu??
aku mahu kirim cerita dari zaman sebelum masa
pasti kau suka.....
jika kau mahu sukainya... "

Bermula dari situ, satu kisah tercipta, bukan dongengan, bukan buatan penglipur lara yang dahaga cerita.

Satu perhubungan terjadi, satu perasaan yang bagus sudah terbit, dari hari ke hari.

Tiga bulan hubungan itu berjalan, malapetaka datang. Dia tak dapat lagi tanya khabar, apatah lagi kunjung datang. Bukan salah siapa pun.

Aku kira aku betul, aku sangka aku sudah lupa dia, tapi mana mungkin itu benar.

Aku sayang dia. Oh Tuhan penguasa alam, tolonglah aku. Aku mahu temui dia. Mahu

Ahad, 7 September 2008

Pantun Entah

Kata tak berperenggan
Perumpamaan tiada akhiran
Kau kuanggap sang bulan
Bawa sinar di hujung jalan

Berdiri atas paksi kasih
Bernaung atas istilah cinta
Bila sayang dibuang sisih
Jiwa tersadung, hati meronta

Jumaat, 5 September 2008

Dua Duri Di Hati Hamba


Yang satunya itu tak terhubungi
Yang satunya ini, rindu tak ketahuan

Yang dia itu, kisah lama tapi luka ada
Yang dia ini, cerita baru habis, parut masih jelas

(Yang seorang itu) bukan gahara, bukan juga dewa
(Yang seorang ini )bukan pendakwah, bukan juga ahli tahfiz
(Tapi aku tetap sanjung mereka)

Perasaan sendiri aku ladeni
Nafsu sendiri aku tangani

Bak siamang tergaru-garu
Lagak macam ditumbuhi bisul, tak duduk diam
Otak celaru, buru-buru
Siang terang pun nampak kelam

Gara-gara dua duri di hati hamba...


- Bukit Bandaraya, KL

Jumaat, 29 Ogos 2008

Rumah Kotak

Terperangkap di pojokan itu
Berteman kipas angin yang berjelaga
Rimas
Ah! Sesaknya!

Di pinggir jalan utama
Di tengah pusat kota
Mahu pun di pinggir bandar sana
Kuatnya kotak-kotak itu
Tak ada beranda, cuma tingkap

Ada yang baru
Ada yang lama
Tua ( lebih banyak umur dari aku)
Mereka perlu pembaharuan

Suara dari dinding kotak
Jerit-jerit anak kecil dalam buaian
Suara juruhebah radio hiaskan udara
Bunyi dengkuran pak cik-pak cik tua
Sambil dituruti bunyi keriutan kerusi malas (undur, maju)

Hidup kos rendah
Wang cukup-cukup makan
Tapi tak semuanya tertekan
Sebab kekayaan pun (terkadang) tak beri kepuasan

Isnin, 25 Ogos 2008

Perihal Apa?

Rentasi ombak masa
Lawani arus dewasa
Bukan senang, ya

Gedung-gedung mega
Pencakar langit yang gah
Aku bisik pada diri
Inilah cerita hidup di kota

Bersenjatakan SPM pangkat 2 (hampir jadi pangkat 3)
Loloskan diri ke kolej kejuruteraan
Dapat kerja hebat, tapi bebasku tersekat
Kerana tiada nikmat yang padat

"Kau harus jadi manusia!" - kata setan dalam hati
"Aku butuh waktu!" terjahku padanya

Aku punya cara
Aku miliki agenda
Aku tak bodoh
Monash atau RMIT bukan ukuran

Otak harus cari jalan
Minda harus tetapkan aturan
Cari cara mahu hidup (walau bukan 1,000 tahun)
Gunakan rupa dan kepandaian untuk cari makan

Asal jangan gadai diri
Asal jangan dengki iri
Walau bukan lulusan luar negeri
Rezeki aku tetap menanti


- Bangunan Yayasan Syed Kechik, Bangsar

Ahad, 24 Ogos 2008

Bukan Asmara Picisan

Aku (tika ini)
Di bawah suhu penghawa dingin
Diselimut cinta tebal
Dihadapi wajah kaseh

Aku
Dijanjikan sejahtera
Ditinggalkan duka lara ( sudahkah?)
Ah! Aku terhidu sebuah bahagia

Khamis, 21 Ogos 2008

Memandang Enteng Sebuah Hati

Ada suatu ketika itu, hati tercalar iri pada sebuah bahagia yang terpupuk. Walau aku kini baik-baik sahaja, tapi ada suatu perkara yang pada waktu dulu, aku lupa. Pernah aku rendahkan kuasa cinta, malah pernah aku perlekehkan sebuah rasa. Cinta.

Jauh sudah aku tinggalkan daerah itu, sudah lama sekali. Sekarang aku masih ada di sini, sama kuat, sama mesra, sama riang. Cuma bedanya, aku tidak lagi memandang enteng pada sebuah hati.

Duhai bahagia, akan jelmakah engkau?

Selasa, 19 Ogos 2008

Biar

Biar siang
Biar malam

Bia terang
Biar gelap

Biar ribut
Biar petir
Biar taufan
Biar tsunami
Biar gempa

Biar itu semua datang
Biar mereka semua halang
Biar aku diserang askar-askar cemburu
Biar kau ditakluk lanun-lanun dengki
Biar kita ditawan tentera-tentera hasat

Aku tetap degil
Mahu ikut kau

Isnin, 18 Ogos 2008

Matahari

Pancarkan di waktu pagi
sinar terang itu
Malapkan sedikit warna jingga itu
bila senja datang

Wajah riang-ria
Senyum seikhlas hati
Ketawa puas-puas
Seperti esok sudah tak ada lagi

Itulah aku yang bak matahari
Panasnya panjang bila hati girang
Redup sekejap bila jiwa suram

Rabu, 13 Ogos 2008

Biarkan Peristiwa Itu Ada

* Buat Khairul Nizam Mois
Walaupun aku tak kau terhubungi
Tapi buat aku
mengingati kau tak pernah terkemudian

Itulah titah hati
Tak pernah gagal aku patuhi
Biar peristiwa cuma tinggal peristiwa
tapi aku akur suruhan jiwa
untuk kau , dia dan aku terus hidup sejahtera

Ufuk pagi yang bakal jelma di esok hari
akan aku isikan dengan ingatan paling dalam
paling indah
paling tulus
tentang kita

Biarkan peristiwa itu ada
Biarkan kejadian kasih sayang kita kekal selama
kerana kisah kasih ini takkan ada kontangnya
walau tiada kita bersama

Bangunan Yayasan Syed Kechik, KL.

Isnin, 4 Ogos 2008

Berat

* Diadaptasi dari puisi "Lekat" oleh Khairul Nizam Mois


Bermula dari permintaan yang berat

Kemudian kau datang dekat-dekat

Mahu yang bukan-bukan

Cakap yang enak-enak

----

Aku ikut kau, tanpa degil

Terus rasa lekat (angkara gam halusinasi)

Aku akur tuntutan setan

( lalu dekatkan diri pada kau)

----

Yang sarat dah jadi berat

Tak mungkin antara kita ada yang larat

Iblis cinta memang keparat

Melupakan kau ku tiada kudrat

----



* ditulis kala beban rindu semakin melarat, sambil naluri aku ini tersayat hiba. Bangsar, KL

Oh Tuhan, bantulah aku...

Rindu keras pada dia yang tak lagi kunjung tiba. Aku bungkam. Aku taat perintah jiwa, aku ikutkan suara kecil dari dalam hati. Tapi belum..belum aku tahu ada apa dengan dia.

Dia lagi. Datang, pulang pergi. Tidak dipeduli membukit rinduku, bergunung sayuku. Aku dibiar, umpama tawanan dalam perang cinta.

Duhai Tuhan, tolonglah pegangi aku.

Jumaat, 1 Ogos 2008

Sedang Aku Ingin..

Melupakan (yang tidak mudah bagi aku))
Mengakhirkan (yang senang untuk kau buat)
Memadamkan ( yang pasti sudah kau tugaskan untuk aku)

Datang lagi baris-baris hiba
Jelma lagi bait-bait gundah
Jumpa lagi wajah-wajah kasih (tapi entah bila)

Selasa, 15 Julai 2008

Putus Harap

Sebelum datang rasa-rasa enak
Sebelum datang rona-rona cantik
Sebelum datang dewa dewi cinta
Lama pendam rindu

Setelah gerimis hiba tiba
Saat rindu sudah jelma
Waktu wajah riang ria ada
Prahara melanda

Kini jalani hidup saja
apa adanya

Jangan Buat Lagi

Jangan buat lagi
Rasa sepi, rasa salah, rasa iri

Jangan lihat lagi
ke belakang
nanti langkah henti

Jangan ulang lagi
satu atau dua kali
(Kerana ) akan bermukimlah sebuah benci

Sabtu, 12 Julai 2008

Kelam

Kataku pada bintang
Jangan hilang, dan usah kurang

Katamu pada bulan
Cahaya biar terang, malap jangan jelang

Kau asmarakanlah diriku
ku mahu kembalikan inderamu

Ahad, 6 Julai 2008

Mengapa Belum Kahwin Lagi?

" Bila lagi?"
" Bukankah dah nak masuk 30?"
Sepasu ejek-ejekan
Sebelanga pertanyaan
Sebakul bebanan
Kata-kata tanya itu kekal ke malam
malah pulang pagi

Tak luak keyakinan diri aku
Tak kurang cantik di wajahku
Tak ke mana hidup indah punyaku

Kenapa orang keliling suka tusuk sana-sini?
Kenapa jiran-jiran terus-terusan tanya soalan?

Bala tentera waktu masih sama bilangan
Pasukan penyelamat jiwa perlu datang segera
Sebelum aku hilang bilangan askar-askar sabar
Bila mereka tanya
"Mengapa masih belum kahwin lagi?"

Jumaat, 4 Julai 2008

Mungkin Bukan Takdir Kita

Dengarkan ini sayang
Lontaran kata jiwa
Jeritan terus dari hati

Makin aku cinta
Makin aku setia
Makin aku sengsara
Jujur ini ada harganya

Mungkin ini takdir kita
Tersurat, tertulis diagak tiada

Mungkin bukan kemenangan kita
Kekalahan dijangka tidak
Kekhilafan terlihat ( banyak)

Pergiku jangan dikesal
Datangku usah dikenang
Bayangku jangan dikejar
Mimpiku jangan kau bertandang

Selasa, 1 Julai 2008

Akhir-akhir Ini...

Sering saja terperanjat
Kadang pula pura-pura takut
pada bayang-bayang silam

Tekanan datang
Tekanan pergi
Gundah menerpa silih berganti
Gelisah yang ada makin membusung
hari demi hari

Akhir-akhir ini
selalu rasa kurang pasti
sering bertamu pemikiran sangsi
Sekejap rasa indah
Sekejap rasa kejelekan lekat
(di sebelahku ada dia)

Ahad, 29 Jun 2008

Taruhkan Ia

Taruhkan ia
di atas helai kertas
Biar semua tahu
siapa patut beralah
dan siapa perlu undur
ke belakang (setapak lagi)

Jangan kalah taruhan
Nanti kekusutan
akal jua fikiran
( bakal jadi tak keruan)