Sabtu, 31 Mei 2008

Kian ( Kebiasaannya Begitu...)

* Diadaptasi dari Semakin (Kebiasaannya Begini) oleh Khairul Nizam Mois

Permulaannya begitu
terkemudian jadi begini
Isi ruang waktu
Penuhi kotak masa

Bermula dari sebuah Isnin
walau suatu Ahad jelma
ketukan-ketukan tetap tiada akhiran

Buka mata
Tutup mata
Siang datang
Saat senja merangkak
Cengkerik dia hiraukan tiada
Malam tiba

Anggota lelah
Wajah melintas-lintas
bak bola-bola api
tiada jenuh, tiada henti

Wajah kalis resah
persis batu kerikil
dibaling-baling, diinjak-injak
tiada retak

Dari satu
jadi dua
sesudah dua..
tiga yang kita suka
walau tak tahu sudahnya di mana
atau sampai bila

Rongga-rongga waktu
terkadang buka
terkadang katup
Liang-liang mesra
terkadang wujud
terkadang lenyap
Tapi dia tahu
panjang-panjangkan
doa jua harapan

Khamis, 29 Mei 2008

Momok

Dari kecil
Tahukah aku erti takut?
Ingkarkah aku pada perintah-perintah sumbang?

Gerunkah kita atau tidak
dengan momok-momok itu
Seringkali dihadapkan, disuakan dengan bahaya olok-olok
Tapi yang benarnya musuh asli kita
ada di bawah atap yang sama

Pulang pergi
melawati jalur-jalur masa lalu
Ada rona yang ceria
Ada rona yang kusam
Ada rona yang garang
Ada rona yang malap

Yang terlarang itulah godaan
Yang paling senang, sering aku jauhkan
Tuntutan hidup berupa hilai tawa syaitan
hingga yang asas tak jadi amalan

Masa
Mengapa kau dengkikan aku?
Waktu
Wajarkah kau cabul usia remajaku?

Momok-momok datang lagi
menginjak-injak semangat yang kian hilang
Rakus macam petualang keparat
Keputus asaan makin membusung
dalam usia sebelas tahunku

Selasa, 27 Mei 2008

Wahai Adik

Adik
Lahir kau tatkala aku cuma dua belas tahun
Rengekanmu masih ku terdengar
Esakanmu masih terngiang
Tawamu waktu kugeletek masih kedengaran

Adik
Cepat benar ya
Tempoh-tempoh waktu itu tinggalkan kita di landasan masa
Enam belas tahun sombong berlalu
Kakakmu ini masih begitu

Adikku
Buburmu kupanaskan, supmu kurenehkan
Comot-comot di mukamu
siapa lagi kalau bukan aku yang kerjakan
Ku kejarkan diri ke kedai yang jauhnya dua batu
agar tangis kau henti
yang kau mahu cumalah roti (kelapa)

Umurmu enam belas, wajah kita tidak seiras
tapi aku puas
jaga kau tika hari-hari pertamamu

Wahai adik
ingat pesanku yang tadi itu
walau aku bukan contohmu
Jangan sekali
Jangan
Jangan adikku
kau sekat mahumu
yang satu itu

Wangian kejayaan belum kau hidu
lantaran usiamu baru bermula
Biarkan kerja keras jadi nakhoda
Lawan arus itu
Gelombang dan banjiran dusta-dusta dunia

Esakanku laju
Kenang hari-hari dulu
Bila akulah srikandimu

Tapi inilah bahana keangkuhan waktu
Rasa hebat sesaat cuma
Kejelekan takdir mengheret aku
jauh tinggalkan kau

Adik
Wahai adikku
Saiz badanmu ternyata lebih besar dariku kini
Harap hatimu sebesar itu jua
Lebih besar dari punyaku
Suratan hidup tiada kupercaya
Tapi membesarkan kau di waktu kecilmu
aku tak pernah hilang tawa...

Sabtu, 24 Mei 2008

Kau Bilang Aku Cantik..

Aku cantik, bilangmu
Kau suka rambutku, terserah kamu
Kau puja diriku, semahumu

Cantikkah bungkusan fikiranku
Belum kau tahu
Molekkah susunan puisiku
ikut sajalah perintah hatimu

Kau bilang aku cantik
Termesra kita dek kata-kata puja

Kau bilang aku cantik
Tersua, terkumpul kita bak kepulan awan-awan riang
dan bila nanti
ketahuan sudah rasa hati
mungkin dapat kau cungkil
seteruk mana bernanahnya luka jiwa
dan terusan kau akan bertanya
masih cantikkah aku. Di matamu?

Khamis, 22 Mei 2008

Ikan-ikan Emas

Ikan-ikan emas itu
Berpusing, berlegar di dalam kotak kaca
Di hadapanku

Sembilan belas purnama jadi teman setia
Selama itulah rinduku hilang tiada

Kalau jadi ikan emas
Apakah mahu kau datang padaku
Kalau bukan ikan emas
Tetapkah aku jadi penunggu

Aku, kau
Terkongsikan ikan-ikan emas
Kau, aku
Bakalkah kongsikan hidup

Ikan-ikan emas itu
Terjerat masih di dalam balang itu
Orang-orang datang, pulang pergi
Kagumi panjangnya hayat mereka

Kekalkah nanti ikatan kita
Lamakah nanti aku kau puja
Bila ikan-ikan emas sudah tiada

Empat Nafas Lagi

Empat nafas lagi
Aku temu dia

Berapa langkah lagi
Harus aku kenal dia?

Nanti, ku sedang menanti
Menunggu kau
Lihat aku lebih dalam
Bakal kau tahu persis apakah aku

Terbaring longlai, terkaku bicara
Harapan tercipta, pilihan tiada

Empat nafas lagi
Walau aku bukan ahli hisab
Membilang purnama ku siap sedia
Hingga titik akhir
Dia kan jelma

Khamis, 15 Mei 2008

Genggam Bara Api..

Genggam bara api

Jangan sampai lecur di hati

Parutnya nanti tak terobati



Tercalar di jiwa kumahu tidak

Bara, arang dan abu sebati pasti

Luka, air mata dan dengusan sesal datang sekali

Kesiangan (lagi)

Lagi, lagi.. kesekian kali..
Kesiangan saat hari yang panjang harus aku tempuhi

Malam yang tidak panjang
Lena yang tidak berseri
Pusing ke kiri
Pusing ke kanan
Nyenyak tiada

Mimpi , datangkah dia
Igau, sentiasa jelma

Pagi kujelang
Lamun kuhenti
Mentari menyinsing lengan
Kesibukan sudah menghulur tangan
Tapi aku masih terpempan

Kesiangan sudah
Tak kuhirau jiwa yang gundah
Kotak fikiran menanti butang fungsi untuk ditekan
Yang bakinya, terserah aku
Mahu teruskan, atau hentikan

Khamis, 8 Mei 2008

Bolos

Bisakah dibolosi lagi
Saat di pojokan hatiku masih ngilu?

Bisakah dimasuki lagi
Saat sembilu masih di situ?

Bisakah ditusuk lagi
Saat panahan masih terpaku?

Mampukah dibolosi lagi dinding kasih kita
Pabila jaringan percaya wujudnya tiada

Rabu, 7 Mei 2008

Rabun

Rabun mata
Bukan buta
Lihatlah kita
Di mana berada

Aku canggung
Mengekang perubahan
Masa silam lain aturan
Waktu kini berbeza acuan

Aku enggan beredar
Ikut rentak maya
Tersungkur di tangga peredaran
Pantas amat semua bertukar

Leka, alpa mungkin jua lupa
Pupus citra, cita dan cinta
Maha hebat godaan tiba
Lekas rabun sepasang mata

Isnin, 5 Mei 2008

Bodoh

Dia bodoh
Aku tidak

Aku waras
Dia tidak

Perlukah jadi bodoh
Haruskah jadi tolol
Hanya kerana dia hilang punca?

Aku enggan
Enggan jadi bodoh
Bodoh sepertinya

Biar
Biarkan dia
Dengan ketololannya
Mengherdik manusia di sini sana

Jangan
Janganlah pula
Jadi sepertinya
Bodoh sebodoh-bodohnya
Tapi hingga kini tak sedar dirinya

Puisi lima minit..

Beriku lima minit
Beriku masa sedikit

Lima minit , sayang
Cuma lima minit
Kucuba untuk tidak lidahku tergigit

Lima minit
Cuma kuperlu
Untuk kuzahir cinta padamu
Lima minit
Hanya kumahu
Agar kau faham kata hatiku

Sedikit, oh bukan sedikit
Cinta yang ada tinggi berbukit
Ungkit..takkan ku mengungkit
Kiranya nanti ada hati yang sakit...