Rabu, 16 April 2014

Raja


"Raja adil raja disembah. Raja zalim raja disanggah".

Semulia-mulia seorang raja adalah raja yang menganggap darah baginda sama merahnya dengan sekalian rakyat marhaen. Raja idaman jelata adalah raja yang tak mendabik dada, menyimpan murka baginda dan bukan gila disembah.

Mitos atau tidak, Jebat tetap di hati.

"Hendaklah kamu membawa gendang dan palu agar raja yang sentiasa beradu akan bangun dan segera bertanya apakah angkara orang Melaka di malam hari hingar dan bising mengganggu beta yang sedang nyenyak beradu"

"Wahai orang-orang Melaka berkumpul dan beraraklah kita pada malam ini ke istana. Amarah kamu itu adalah amarah aku juga. Amarah aku itu adalah amarah seluruh roh di Bukit China. Amarah kamu itu adalah amarah cucu-cicit Penghulu Tanjung Keling. Amarah kamu ini adalah amarah cucu-cicit Wan Empok Wan Malini anak cucu-cicit dari Bukit Seguntang Mahameru" 

Ayuh fikirkan. Mari kenangkan. 

"Taat Tuah Taatkan Rajanya, Taat Jebat Taatkan Saudaranya"

Tidak hairanlah jika Jebat pernah suatu masa dahulu mewasiatkan orang-orang Melaka bahawa dunia ini hanyalah untuk orang yang berani.

Tiada ulasan: